Tag Archives: Kids

Banana Egg Tart

image

Punya dua anak yang super doyan pisang itu bisa jadi berkah sekaligus tantangan.
Berkahnya, tiap hari dikasih sarapan pisang belum pernah nolak, gampang kan? Anak kenyang, emak senang 😀
Tantangannya, tega amat sih mak tiap hari pisang lagi pisang lagi..
Makanya aku sering banget browsing dan nyoba resep-resep pisang, mulai dari smoothies, pisang goreng, cake pisang biasa, puding, brownies, muffin, roti unyil, endesbre endesbre…
Kemarin aku ngintip pinterest dan nemu banana pie, sayang resepnya gak sekalian dicantumin disitu, cuma ada link ke blog si empunya resep, tapi dari photonya aja udah kebayang sih bakal aku apain si pie pisang nan kece itu..

Crust dan fillingnya aku bikin kaya egg tart yang udah banyak beredar di internet, kebeneran udah beberapa kali bikin jadi ga pusing lagi browsing resep.

Hasilnya.. ternyata pisang yang ngumpet di dalam filling itu rasanya enyaaaakk…

image

Yawis lah, nih aku tulis resepnya

Bahan Filling
4 buah pisang raja ukuran sedang, iris setebal 2 cm
3 butir telur ayam ukuran besar
200 ml susu cair plain (UHT/Pasteurisasi)
4 sdm gula pasir
2 sdm tepung maizena
Optional:
2 sdt vanilla bubuk / 2 sdm syrup vanilla

Cara Membuat Filling
1. Campur telur dan gula pasir,  kocok hanya sampai gula larut saja, tidak perlu sampai mengembang.
2. Masukkan susu cair, bubuk vanilla dan tepung maizena, aduk sampai tepung tercampur rata.
3. Diamkan sampai gelembung-gelembung kecil di permukaan adonan hilang.

Bahan Kulit

250 gr tepung terigu all purpose
150 gr salted butter dingin, potong kecil-kecil
2 butir kuning telur
1 sachet susu bubuk instan (27gr)
3 sdm air es

Cara Membuat

1. Campur semua bahan dalam wadah, aduk dengan menggunakan garpu sampai menjadi butiran-butiran rata.
2. Bentuk menjadi bulatan dan dipipihkan, kemudian gilas sampai mendapatkan ketebalan yang diinginkan.
3. Atur adonan kulit di dalam loyang pie berdiameter 20cm.
4. Tata pisang di dalam kulit pie sampai kulit terisi separuh lalu siram dengan bahan filling sampai memenuhi kulit.
5. Oven dengan suhu 180 derajat celcius api atas bawah selama 30 menit, lalu tambahkan 20 menit di suhu 160 derajat celcius api atas.

Resep ini aku sertakan dalam “Lomba Kreasi Olahan Pisang” di Ultahnya Grup Homemade Healthy Baby Food Yogya.

image

Puding Beras Jagung yang Super Ngeju

image

Niat awal bikin puding beras jagung buat cemilannya Arka yang lagi mogok makan nasi, kemarin-kemarin kan udah makan roti melulu gegara punya bread cutter baru, sekarang mulai bosen roti tapi tetap ga mau nasi -_-!
Makan mie mau sih, tapi ya mosok aku disuruh masak mie pagi siang malem? Padahal abang mie dokdok aja cuma malem doang masaknya 😀

Puding Beras Jagung

Bahan:
1 buah jagung manis ukuran besar, pipil dan blender halus kemudian disaring
1 sdm tepung beras homemade
2 sdm keju cheddar parut
1 sdm unsalted butter
1 sdt tepung maizena, aduk dengan sedikit air
200 ml santan (bisa diganti susu uht plain)
100 ml air

Cara Membuat:
1. Campur santan, air, tepung beras, dan perasan jagung, aduk rata sampai tidak ada yang menggumpal. Masak dengan panci di atas api kecil, kalau aku pakai magicom, asal sering diaduk hasilnya tidak akan bergumpal.
2. Setelah mulai matang masukkan keju dan butter, aduk rata.
3. Pindahkan magicom ke mode warmer / turunkan panci dari api, masukkan maizena dan aduk rata sampai mengental, tuang dalam cetakan dan taburi dengan sisa keju parut, ini bisa jadi sekitar 7 cup alumunium foil kecil.
4. Simpan dalam kulkas, makan saat sudah dingin.

Hasilnya lembut banget, wangi dan super ngejuu..

Alhamdulillah Arka doyan dan langsung ngabisin 1 cup. Eh tapi ternyata ada yang lebih doyan, malahan sanggup ngabisin 2 cup sekaligus.. siapa lagi kalau bukan si bayi gembul yang hari ini pas umur 7 bulan 😀

Raya memang sudah aku kenalin dengan bermacam dairy product dan telur sejak awal MPASI, kan menurut WHO gak ada pantangan lagi selama itu sehat, bersih, dan bergizi 🙂 jadi kalau kakaknya lagi makan brownies, banana cake, atau semacamnya gitu, sudah pasti si bayi ikut mangap (lebar banget) nunggu jatah.. herannya dia bisa ngunyah semua potongan kue itu sampai halus baru ditelan, lucu deh kalau lagi ngunyah, mecucu mecucu sambil senyam senyum girang. Jadi akhirnya hampir semua jatah kue dan cemilan kakak dihabisin si bayi 😀 😀

(Akhirnya) Belajar Bento

Buat aku, yang paling asyik dari punya anak yang sudah masuk PG itu adalah bisa sering bikin bento-bentoan, hahahaaa.. Ya kan selama ini cuma bisa gatel aja liat postingan mommies di socmed dengan kreasi-kreasi bentonya, makanya begitu Arka mulai sekolah aku bujukin deh dia supaya mau sering-sering bawa bekal, sayangnya si bocah males makan sendiri di sekolahnya, dia lebih milih main bareng teman daripada ribet makan, huhuhuuu..
Jadi ya cuma kadang-kadang aja dia bawa bekal, biasanya sih kalau pas gak mau sarapan di rumah, lagian di sekolahnya juga dikasih snacks dan jam 11 sudah pulang.

Ini hasil karya aku yang pertama. Pas ada kelebihan nasi kuning sisa syukuran selapanannya Raya.
Komentar Arka “Gimana cara makannya ini?”
Hahahaa saking ribetnya isi di kotak dia sampai bingung mau makan yang mana dulu.
image

Arka doyan banget brokoli dan jagung rebus, waktu aku tanya mau bawa jagung rebus gak buat bekal sekolah, dia langsung manggut-manggut girang 😀
image

Kalau yang ini sih makan siangnya setelah pulang sekolah, rencana awal mau bawa bola nasi dan sayuran rebus tapi aku gak sempat bikin pagi-pagi jadi anaknya cuma dibawain roti tawar dan sayuran baru aku masak agak siangan, hihihii..
image